Gempa 7,3 SR Melanda Jepang

Gempa besar mengguncang area besar di Jepang Timur Sabtu malam, dengan Epicenter Offshim, dekat tempat di mana reaktor nuklir meleleh setelah gempa bumi dan tsunami hampir 10 tahun yang lalu.

Hingga Minggu pagi (14/2/2021), tidak ada kematian yang dilaporkan oleh gempa bumi, kata Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Tetapi lebih dari 100 orang terluka, menurut Reporter NHK.

Gempa bumi itu menyebabkan hampir satu juta rumah tangga tanpa listrik di seluruh wilayah Fukushima dan memaksakan penutupan jalan dan penangguhan layanan kereta api.

Sementara penduduk yang kebingungan bersiap menghadapi gempa susulan, tanah longsor memotong sebagian arteri utama melalui Prefektur Fukushima.

Layanan meteorologi Jepang melaporkan kekuatan gempa 7,3 naik dari penilaian awal 7,1 SR, tetapi mengatakan tidak ada bahaya tsunami.

Gempa 7,3 SR Melanda Jepang, Membangkitkan Ingatan yang Mengkhawatirkan

Sebuah peta yang dirilis oleh US Geological Survey of the episentrum.

Datang kurang dari sebulan sebelum peringatan 10 tahun dari apa yang dikenal sebagai gempa bumi Jepang Timur Besar dan bencana nuklir Fukushima, gempa mengguncang daerah yang membentang dari utara Hokkaido ke wilayah Chugoku di Jepang barat.

Wilayah Tokyo yang lebih luas merasakan gempa selama sekitar 30 detik mulai pukul 11:08, tetapi guncangan paling kuat dirasakan di Fukushima dan Miyagi.

Gempa itu merupakan pengingat yang mengerikan akan gempa bumi dan tsunami berkekuatan 8,9 skala Richter yang jauh lebih kuat yang melanda Jepang pada tahun 2011, menewaskan lebih dari 16.000 orang.   

Setelah bencana nuklir berikutnya di Fukushima, 164.000 orang melarikan diri atau dievakuasi dari sekitar pabrik.

Dalam komentar setelah pertemuan tentang gempa pada Minggu pagi, Suga memperingatkan penduduk untuk bersiap menghadapi gempa susulan dan mengambil tindakan pencegahan.

“Untuk minggu depan, harap tetap waspada terhadap kemungkinan gempa bumi lagi” dengan ukuran yang sama, katanya, menambahkan, “Jangan lalai.”

Gempa Sabtu melanda ketika Tokyo dan sembilan prefektur besar lainnya berada dalam keadaan darurat untuk menahan virus korona. 

Penghuni didorong untuk bekerja dari rumah dan menghindari keluar pada malam hari, sedangkan restoran dan bar tutup pada pukul 8 setiap malam.

Jepang juga bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas, ditunda setahun dari 2020. 

Olimpiade dijadwalkan dibuka pada 23 Juli.

Jepang telah mengalami sejarah gempa bumi yang menghancurkan.

Sekitar selusin gempa bumi dahsyat telah melanda Jepang dalam dekade terakhir, beberapa di antaranya memicu tsunami dan tanah longsor yang mengguncang beberapa bagian negara dan menghancurkan banyak bangunan.

Pada 2016, lebih dari 40 orang tewas setelah dua gempa bumi mengguncang pulau selatan Kyushu.

Yang terbesar dari keduanya tercatat berkekuatan 7,0, mendekati intensitas gempa yang dirasakan pada hari Sabtu, dan beberapa meninggal dalam kebakaran dan tanah longsor di wilayah pegunungan.

Pada 2018, puluhan orang tewas dan jutaan orang kehilangan aliran listrik di rumah mereka setelah gempa dahsyat di pulau utara Hokkaido memicu tanah longsor. 

Gempa pada musim panas itu datang hanya beberapa hari setelah topan terbesar yang tercatat dalam 25 tahun melanda Jepang.

Check Also

Banyak Lagu Anime dan Game Diputar di Olimpiade Tokyo 2020

Gelaran olahraga internasional bertajuk Olimpiade Tokyo 2020 telah dibuka secara resmi pada Jumat, 23 Juli …

Leave a Reply

Your email address will not be published.