Astaga, Pria Hikikomori Ini Menghabiskan Berminggu-minggu Tinggal dengan Jasad Ibunya di Rumah

 
“Saya tidak bisa berbuat apa-apa,” ujar hikikomori dalam pernyataan tertulis.
Sebuah pertanyaan umum tentang orang Jepang yang mengurung diri, atau hikikomori sebagaimana mereka dipanggil dalam bahasa Jepang, adalah bagaimana mereka berhasil bertahan hidup. 
Jika mereka tidak pernah meninggalkan rumah atau dalam kasus beberapa hikikomori ekstrem, bahkan berdiam diri di dalam kamar tidur mereka, bagaimana mereka mendapatkan makanan dan pakaian, atau membayar sewa jika mereka tinggal sendiri?
Biasanya, jawabannya adalah orang tua mereka menyediakan kebutuhan hidup mendasar mereka, sebagian besar seperti itu karena sikap masyarakat di Jepang mengenai tanggung jawab dan tidak ingin menambah beban bagi orang-orang di luar kelompok sosial terdekat mereka. 
Meskipun orang tua ingin terus mendukung anak-anak mereka hingga dewasa, banyak yang khawatir tentang apa yang akan terjadi pada hikikomori ketika orang tua mereka meninggal.
Namun kali ini polisi di Prefektur Kanagawa dihadapkan pada masalah tentang apa yang terjadi pada ibu seorang hikikomori ketika dia sendiri meninggal. 
Petugas menangkap seorang hikikomori laki-laki berusia 49 tahun yang tinggal di Daerah Kanazawa Yokohama atas tuduhan pengabaian mayat, meskipun semantiknya sedikit goyah karena dia hanya meninggalkan mayat ibunya di rumah yang mereka tinggali bersama sambil terus tinggal di sana sendiri sebagai baik.
Penyelidik memperkirakan bahwa ibu, yang berusia 76 tahun, meninggal sekitar pertengahan Oktober ketika dia tinggal di rumah bersama putranya, yang tertua dari anak-anaknya. 
Ketika putrinya, yang berusia 45 tahun, datang mengunjungi mereka pada tanggal 4 November, dia hanya melihat kakaknya di sekitar, sebelum menemukan bahwa dia telah menempatkan tubuh tak bernyawa ibu mereka di kamar tidurnya beberapa minggu sebelumnya setelah dia pingsan di dapur dan menghembuskan nafas terakhir.
Saudari tersebut kemudian menghubungi pihak berwajib, yang datang ke rumah dan secara resmi menangkap putranya pada 5 November. 
Polisi menggambarkan putranya, yang menganggur, hampir seluruhnya tidak mampu berbicara dengan orang lain, dan dia malah memberikan pernyataan tertulis, berkata “Aku tidak bisa melakukan apa-apa setelah ibuku meninggal, jadi aku memutuskan untuk menunggu sampai adikku datang lagi.”
Tubuh ibunya tidak memiliki luka luar dan polisi sedang berusaha untuk meyakini bahwa kematiannya disebabkan oleh penyakit atau sebab alamiah, bukan akibat niat membunuh oleh putranya. 
Mengingat kondisi psikologisnya, kecil kemungkinan dia akan menghadapi hukuman berat apa pun, meskipun kegagalannya untuk melaporkan kematian ibunya secara teknis adalah sebuah kejahatan.
Ini bukan pertama kalinya tubuh orang tua hikikomori tidak dilaporkan oleh keturunan mereka yang tertutup untuk jangka waktu yang lama, dan dengan ibunya tidak lagi ada untuk mengurus kebutuhan sehari-harinya, putranya sekarang menghadapi transisi yang sulit, dan tidak diragukan lagi akan membutuhkan bantuan ekstensif jika dia ingin mendekati swasembada. 
Jika ada satu titik optimisme yang potensial, orang dewasa Jepang yang akhirnya melewati periode panjang ketergantungan finansial penuh pada orang tua mereka melaporkan sangat menyukai kehidupan baru mereka, jadi semoga anak laki-laki tersebut dapat menemukan kekuatan dalam kasih sayang yang ditunjukkan ibunya kepadanya selama bertahun-tahun dan bahkan menjaga dirinya sendiri hingga dewasa.
Sumber: Blog Esuteru

Check Also

Banyak Lagu Anime dan Game Diputar di Olimpiade Tokyo 2020

Gelaran olahraga internasional bertajuk Olimpiade Tokyo 2020 telah dibuka secara resmi pada Jumat, 23 Juli …

Leave a Reply

Your email address will not be published.