Survei: Seberapa Sering Orang Jepang Kentut Diam-diam?

 
Investigasi menunjukkan kesenjangan generasi dalam tingkat audio emisi.
Dahulu kala, jika Anda adalah anggota masyarakat Jepang yang cukup kaya, Anda dapat mempekerjakan seseorang untuk disalahkan setiap kali Anda kentut di depan umum. 
Namun, seperti menjadi ninja atau samurai, panggilan ini hilang pada akhir era feodal Jepang, dan di zaman modern yang lebih egaliter, terserah setiap pria, wanita, dan anak-anak di Jepang untuk menjaga kentut mereka sendiri.
Namun dengan masyarakat Jepang yang sangat peduli dengan etiket, banyak orang merasa tidak nyaman mengeluarkan suara ledakan anus, yang membawa kita ke topik sukashippe
Sukashippe, salah satu ekspresi berguna yang tidak akan mereka ajarkan kepada Anda di kelas bahasa Jepang, berasal dari sukasu, yang secara longgar diterjemahkan sebagai “kurus” atau “transparan” dan he, artinya kentut. 
Mungkin cara terbaik untuk menerjemahkan sukashippe adalah “kentut yang lembut”, karena mengacu pada kentut yang dikeluarkan dengan lambat, cara terkontrol sehingga tidak akan mengeluarkan suara apa pun, seperti bahasa Inggris “silent but deadly,” tapi tanpa stigma bau yang lebih tajam dari terdengar perut kembung.
Sukashippe juga bisa berbau busuk.
Survei: Seberapa Sering Orang Jepang Kentut Diam-diam?
sumber gambar: Pakutaso

                                                    

Namun karena tidak bersuara, mungkin sulit untuk memastikan seberapa sering sukashippe muncul. 
Jadi untuk mencari tahu, situs survei Internet Shirabee mensurvei 1.354 orang di Jepang yang berusia antara 20 dan 69 tahun, tentang kebiasaan kentut diam-diam mereka. 
Ternyata praktiknya cukup umum, dengan lebih dari separuh pria dan wanita yang disurvei mengaku mengeluarkan sukashippe dengan frekuensi sesekali.
Seberapa sering Anda mengeluarkan kentut tanpa suara?
● Sering
Pria: 10 persen responden
Wanita: 8,4 persen
● Cukup sering
Pria: 13,2 persen
Wanita: 14,5 persen
● Terkadang
Pria: 27,6 persen
Wanita: 28,2 persen
● Tidak terlalu sering
Pria: 22 persen
Wanita: 23,8 persen
● Hampir tidak pernah
Pria: 27,2 persen
Wanita: 25,1 persen
Anehnya, porsi pria yang sedikit lebih besar dari pada wanita yang mana frekuensi sukashippe terbesar. 
Namun itu bisa jadi karena pria yang disurvei hanya beberapa dari keseluruhan, karena Anda tidak dapat benar-benar mengatakan Anda “sering” diam-diam jika Anda tidak mengeluarkan banyak gas secara teratur.
Namun untuk sebagian besar jawaban, tidak banyak kesenjangan gender dalam kentut diam. 
Di sisi lain, ada tren yang cukup mencolok saat data diurutkan berdasarkan usia, ditemukan setelah Shirabee menghitung jawaban dari koresponden yang mengatakan bahwa mereka sering atau sedang kentut diam-diam.
Saya sering atau sedang sering kentut tanpa suara
● Laki-laki 20-29: 36,3 persen dari kelompok usia atau jenis kelamin
Wanita 20-29: 35,8 persen
● Pria 30-39: 24,6 persen
Wanita 30-39: 27,1 persen
● Pria 40-49: 24,1 persen
Wanita 40-49: 22,4 persen
● Pria 50-59: 20,3 persen
Wanita 50-59: 16,9 persen
● Pria 60-69: 10,4 persen
Wanita 60-69: 13 persen
▼ “Maaf, saya kentut”
Survei: Seberapa Sering Orang Jepang Kentut Diam-diam?
   sumber gambar: Pakutaso
                                                 
Sekali lagi, tidak banyak perbedaan antara pria dan wanita, namun frekuensi kentut diam terus menurun seiring bertambahnya usia. 
Ini mungkin saja akibat dari demografi yang lebih tua jarang kentut, tetapi mungkin setelah beberapa dekade menekan kentut mereka di sekolah dan lingkungan kerja, begitu orang mencapai usia pensiun, mereka bosan dengan sandiwara tersebut. 
Jika itu masalahnya, dengan populasi Jepang yang berusia semakin tua, negara itu mungkin berada dalam masa depan yang berisik.
Sumber: sirabee

Check Also

Banyak Lagu Anime dan Game Diputar di Olimpiade Tokyo 2020

Gelaran olahraga internasional bertajuk Olimpiade Tokyo 2020 telah dibuka secara resmi pada Jumat, 23 Juli …

Leave a Reply

Your email address will not be published.