Aturan Seragam Sekolah Musim Dingin di Jepang Dianggap Tidak Masuk Akal Dalam Masa Pandemi?

Aturan Seragam Sekolah Musim Dingin di Jepang Dianggap Tidak Masuk Akal Dalam Masa Pandemi?
Gambar Ilustrasi: Soranews24

Sekolah di Jepang selalu saja memiliki banyak aturan yang membatasi siswa-siswanya secara ketat. 

Sekolah di Jepang terkenal akan tidak adanya fleksibilitas terkait peraturan perilaku siswa, dan apapun yang berkaitan dengan hal tersebut. 

Pandemi panjang yang terjadi pada tahun 2020 tak dipungkiri memicu timbulnya masalah termasuk terkait beberapa aturan sekolah

Saat berbicara dengan surat kabar Nishi Nippon Shimbun, seorang ibu berbagi rasa frustrasinya tentang sekolah menengah pertama di kota yang dihadiri putrinya di Kota Fukuoka. 

Sebagai bagian dari pencegahan virus Corona di sekolah, jendela kelas dibiarkan terbuka selama pelajaran, untuk menjaganya tetap berventilasi dan menurunkan kemungkinan infeksi

Sepintas, cara tersebut efektif dan sesuai dengan protokol kesehatan covid-19, tetapi suhu tinggi di Fukuoka minggu ini hanya sekitar 13 derajat Celcius (55 Fahrenheit) dengan suhu paling rendah sekitar 5 derajat, dan suhu tersebut hanya akan menjadi lebih dingin sampai musim semi tiba.

Sementara itu, kebijakan membiarkan jendela terbuka berarti siswa pada dasarnya harus menghabiskan hari dalam suasana dingin seperti di luar ruangan, dengan tetap diharuskan mengenakan seragam sekolah mereka, yang tidak dirancang dengan kehangatan sebagai prioritas utama, karena kelas mereka pada awalnya tidak memiliki temperatur yang begitu dingin. 

Namun, penyesuaian protokol kesehatan covid-19 telah merubah segalanya. 

Kode berpakaian sekolah di Jepang hanya mengizinkan penambahan sweter atau kardigan tertentu yang ditunjuk oleh sekolah sebagai bagian dari seragam . 

Mengenakan kaus yang lebih tebal, atau mungkin kaus dalam berleher tinggi untuk menjaga agar angin tetap menempel di leher tidak diperbolehkan. 

Sarung tangan atau syal, juga harus dilepaskan  di pintu masuk sekolah.

Menanggapi ini,  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi Jepang secara khusus telah meminta sekolah untuk mempertimbangkan melonggarkan kode pakaian mereka musim dingin ini karena penurunan suhu ruang kelas yang disebabkan oleh peningkatan kebutuhan ventilasi. 

Namun, keputusan akhir tentang apakah akan mengizinkan siswa untuk mengenakan pakaian yang lebih hangat dan tidak sesuai peraturan diserahkan kepada masing-masing sekolah, 

Sumber : Soranews24

Check Also

Appli-style Merilis Majalah Yang Khusus Untuk Vtuber

Appli-Style baru-baru ini mengumumkan publikasi gaya VTuber, majalah pertama yang didedikasikan secara khusus untuk liputan …

Leave a Reply

Your email address will not be published.