Menurut Penelitian Jepang, Mereka yang Berpenghasilan Lebih Rendah Memiliki Risiko Lebih Tinggi Terkena Hal Ini

 
Pada 3 Oktober lalu, Tokyo Medical University mengungkapkan hasil survei yang dilakukan selama gelombang pertama infeksi COVID-19 di Jepang dari Februari hingga April. 
Penemuan tersebut menunjukkan bahwa persentase orang yang diduga mengalami depresi berat semakin meningkat seiring dengan penurunan pendapatan di tahun ini.
Penelitian dilakukan pada sekitar 2.100 orang dewasa di wilayah Kanto, Jepang dan mengukur proporsi orang yang diduga mengalami depresi berat atau gangguan kecemasan lainnya. 
Hal itu dilakukan karena meski dampak awal COVID-19 mereda, pendapatan masyarakat Jepang masih belum menunjukkan peningkatan.
Dengan demikian, kita dapat mengharapkan peningkatan yang signifikan dalam kasus depresi klinis di Jepang yang harus ditangani. 
Dosen Universitas Kedokteran Tokyo, Hiroyuki Kikuchi, mengatakan kepada media, 
“Tindakan kesehatan mental yang ditujukan untuk orang berpenghasilan rendah sangat diperlukan”
Namun, banyak netizen yang tidak setuju.
“Kedengarannya membayar banyak orang dengan lebih banyak uang adalah obatnya bagi saya.”
 
“Orang dengan pendapatan rendah menjalani kehidupan yang sangat tidak pasti, terima kasih atas informasi itu.”
 
“Jadi kesimpulan mereka adalah tidak hanya memberikan uang kepada semua orang, tetapi membelanjakannya secara tidak langsung untuk perawatan kesehatan medis?”
 
“Uang tidak menyelesaikan segalanya, tetapi memecahkan sekitar 90 persen masalah hidup.”
 
“Berikan saja ¥ 100 juta (Rp 13.670.000.000) kepada semua orang yang membutuhkannya dan lihatlah tingkat depresi menurun drastis.”
 
“Penghasilan rendah mengarah pada pola makan yang buruk yang menyebabkan kesehatan mental yang buruk.”
 
“Apakah mereka depresi karena mereka berpenghasilan rendah atau apakah mereka berpenghasilan rendah karena depresi?”
Pertanyaan terakhir tersebut sangat penting dalam mempertimbangkan tindakan apa yang akan dilakukan.
Misalnya, jika penghasilan rendah lebih disebabkan oleh depresi dari pada penyebabnya, maka rekomendasi Kikuchi mungkin ampuh dengan cara memberikan bantuan kepada orang-orang yang membutuhkannya.
 
Menurut Penelitian Jepang, Mereka yang Berpenghasilan Lebih Rendah Memiliki Risiko Lebih Tinggi Terkena Hal Ini
sumber gambar: Pakutaso

                                                      

Kurangnya sumber daya hanya menambah kecemasan secara keseluruhan yang dapat memperburuk depresi, yang pada gilirannya menghambat kemampuan orang itu sendiri untuk memperbaiki keadaan.
Jadi, sebuah rencana yang meningkatkan standar hidup dan menurunkan rintangan akses ke perawatan kesehatan mental yang tepat mungkin merupakan cara terbaik untuk membendung masalah depresi yang berkembang di Jepang.
Sumber: pakutaso

Check Also

Banyak Lagu Anime dan Game Diputar di Olimpiade Tokyo 2020

Gelaran olahraga internasional bertajuk Olimpiade Tokyo 2020 telah dibuka secara resmi pada Jumat, 23 Juli …

Leave a Reply

Your email address will not be published.