Bikin Syok! 30 Persen Aktor di Jepang yang Disurvei Mengaku Pernah Berniat Bunuh Diri karena Pekerjaan

 
Hasil survei yang diadakan oleh Japan Actors Union telah mendorong Serikat Pekerja untuk membangun layanan kesehatan mental bagi para anggotanya.
Uang dan ketenaran tidak bisa menjamin kebahagiaan Anda 
Bekerja dalam karier yang gemerlap dengan banyak ketenaran dan pengaruh budaya, katakanlah, akting, berapa banyak tingkat kebahagiaan mereka?
Mengapa begitu banyak orang menuntut sorotan sebaliknya?
Sayangnya terlepas dari kejayaan, bekerja sebagai aktor masih tetap dilakukan. 
Karena orang-orang di tempat kerja mana pun bisa menjadi jengkel dan lelah dengan pekerjaan mereka, begitu pula orang-orang di dunia akting, dan jumlah yang signifikan dilihat dari survei yang baru-baru ini dilakukan oleh Japan Actor’s Union.
Serikat Pekerja mengadakan simposium pada tanggal 30 Oktober untuk melaporkan hasil survei, yang menanyai 166 orang dari sekitar 2.500 aktor (pemeran) dan pengisi suara (seiyuu) yang berafiliasi dengan serikat pekerja. 
Satu pertanyaan, “Pernahkah Anda ingin mati karena pekerjaan Anda?”
 
Dari 166 responden, ada 48 jawaban “ya”, kira-kira tiga puluh persen dari total yang disurvei.
Pertanyaan lebih lanjut yakni menanyakan tentang penyebab stres dan kecemasan aktor pada pekerjaan. 
Berbagai jawaban dilaporkan seperti jam kerja yang sulit dan pelecehan, yang membuat persentase yang mengecewakan di atas menjadi lebih tajam. 
Seorang psikiater yang hadir pada simposium memberikan pendapatnya tentang hasil tersebut yakni:
“Selebriti berada di bawah pengawasan ketat di media sosial dan meskipun mereka mengalami stres yang intens seperti pembatasan makanan dan tidur yang ketat, mereka kekurangan sumber daya atau jaringan untuk membahas masalah ini. Artinya, kecemasan mereka semakin meningkat dan itu dapat menyebabkan bunuh diri.”
Tahun ini kita telah sama-sama menyaksikan kematian tragis para aktor seperti Haruma Miura, Sei Ashina, dan Yuko Takeuchi, serta bintang reality TV terkenal Hana Kimura. 
Ditambah pandemi saat ini yang telah memperburuk kesehatan mental bagi banyak orang, terutama kaum muda, dan Serikat Aktor Jepang memilih untuk membantu kesulitan aktor dengan menyiapkan sumber diskusi kesehatan mental untuk anggotanya.
Sementara beberapa netizen menanggapi berita dengan kepahitan dan kurangnya simpati, mungkin karena menghadapi kesulitan di tempat kerja mereka sendiri, seorang pemberi komentar mengatakan seperti ini:
“Bekerja berarti mendapatkan uang, tidak lebih. Masyarakat Jepang semakin kacau jika itu membuat Anda ingin mati.”
Meskipun sulit dihubungi, terutama saat Anda berada dalam posisi sosial yang genting seperti selebriti, membicarakan masalah dengan teman tepercaya adalah awal yang baik, dan ingatlah untuk menunjukkan kebaikan hati kepada orang lain, terutama jika mereka tampak tidak sedang dalam keadaan yang baik.
Sumber: NHK

Check Also

Banyak Lagu Anime dan Game Diputar di Olimpiade Tokyo 2020

Gelaran olahraga internasional bertajuk Olimpiade Tokyo 2020 telah dibuka secara resmi pada Jumat, 23 Juli …

Leave a Reply

Your email address will not be published.